Di Riau terdapat empat pulau terluar yang berbatasan langsung dengan Selat Melaka, diantaranya  Kabupaten Kepulauan Meranti, yakni&n...[read more] "> Di Riau terdapat empat pulau terluar yang berbatasan langsung dengan Selat Melaka, diantaranya  Kabupaten Kepulauan Meranti, yakni&n" />
Rabu, 22 Mei 2019
Follow Us:
13:48 WIB - Pemkab Meranti Tinjau Lahan Pembangunan Pelabuhan Dorak | 13:48 WIB - Bupati Siak Lantik 18 Anggota Bapekam Tumang dan Langkai | 13:48 WIB - Gubri Instruksikan Semua Mobdin Pejabat Pemprov Riau | 13:48 WIB - Zuliifli Hasan Akui Kemenangan Jokowi-Maruf Amin | 13:48 WIB - BI Wilayah Riau Buka Layanan Penukaran Uang Baru | 13:48 WIB - Hari Waisak Nasional di Riau Akan Dihadiri 5.000 orang
/ Riau / Syamsuar: Jalin Kebersamaan Menangani Karhutla /
Rapat Koordinasi Kesiapsiagaan Dalam Menghadapi Ancaman Kebakaran Hutan dan Lahan
Syamsuar: Jalin Kebersamaan Menangani Karhutla
Selasa, 05 Maret 2019 - 16:01:02 WIB

BENGKALIS (BIDIKONLINE.COM)  - Di Riau terdapat empat pulau terluar yang berbatasan langsung dengan Selat Melaka, diantaranya  Kabupaten Kepulauan Meranti, yakni  pulau Rangsang, Kabupaten Rokan Hilir, pulau Jemur  sedangkan Kabupaten Bengkalis  terdapat dua buah pulau yaitu Pulau Bengkalis serta Pulau Rupat. Pulau ini menjadi ancaman Abrasi, dengan adanya gelombang musim utara, mengurangi luas dari 4 pulau ada yang berbatasan langsung dengan  Selat Melaka ini sehingga menjadi perhatian khusus dari Pemerintah Pusat.

Hal ini disampaikan Gubernur Riau  H. Syamsuar saat memberikan pengarahan pada acara  Rapat Koordinasi Kesiapsiagaan Dalam Menghadapi Ancaman  Kebakaran Hutan dan Lahan Kabupaten Bengkalis Provinsi Riau tahun 2019. Bertempat di Aula Pertemuan Lantai 4 Kantor Bupati Bengkalis, Senin (4/3).

Syamsuar juga mengucapkan  terima kasih kepada Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Pusat, Bupati Bengkalis, Pemerintah Daerah Bengkalis, TNI dan Polri serta seluruh Masyarakat  yang telah bekerja keras menjalin kebersamaan dan sinergitas yang baik dalam menangani kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla)  sehingga segala permasalahan karhutla ini lebih cepat teratasi, ungkapnya.

“Mari bersama kita cegah dan atasi karhutla ini, karena dampaknya sangat besar. Resikonya tidak hanya dialami oleh masyarakat Indonesia saja, melainkan juga akan meluas hingga negara tetangga,” ajaknya.

lebih lanjut Syamsuar mengatakan, hotspot karhutla di Riau ada dua titik yakni di Pelalawan dan Bengkalis, dimana hotspot terluas berada di  Kabupaten Bengkalis tepatnya di Kecamatan Rupat, dengan luas lebih kurang 863 H. Mari kita bekerjasama, bahu membahu bersama BNPB dari lintas Instansi berserta Pemerintah Daerah, mari kita jaga lahan dan jangan membuka lahan dengan membakar.(ADV)


Berita Lainnya :
  • Pemkab Meranti Tinjau Lahan Pembangunan Pelabuhan Dorak
  • Bupati Siak Lantik 18 Anggota Bapekam Tumang dan Langkai
  • Gubri Instruksikan Semua Mobdin Pejabat Pemprov Riau
  • Zuliifli Hasan Akui Kemenangan Jokowi-Maruf Amin
  • BI Wilayah Riau Buka Layanan Penukaran Uang Baru
  • Hari Waisak Nasional di Riau Akan Dihadiri 5.000 orang
  • Gubri Syamsuar Tinjau Jalan Tol Pekanbaru-Dumai
  • 10 Bulan Lepas Kredit Honda Beat di Sikat Maling
  • Walikota Kumpulkan Zakat Pejabat Pemko Pekanbaru
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan