Kisah cinta Ramli (37) dan Isa (31) di Jeneponto berujung tragis. Mahalnya uang panai menjadi masalah yang dihadapi mereka.
...[read more] "> Kisah cinta Ramli (37) dan Isa (31) di Jeneponto berujung tragis. Mahalnya uang panai menjadi masalah yang dihadapi mereka.
" />
Rabu, 23 Oktober 2019
Follow Us:
16:34 WIB - Bupati Nias Selatan Berangkatkan Calon Mahasiswa Program 3 In One 2019 | 16:34 WIB - Pemprov Riau Gelar Rakor Review Iuran Budget Sharing TA 2020 | 16:34 WIB - Gubri Temui Anggota DPR RI Asal Riau | 16:34 WIB - 235 KK Terima Bantuan dari Yayasan Pewarta Pekanbaru dan Alfamart | 16:34 WIB - Wako Lepas Dua Finalis Bintang Radio 2019 ke Batu Malang | 16:34 WIB - Plh Sekko Hadiri Baksos Operasi Katarak Lions Club
/ Entertainment / Bunuh Diri karena Uang Panai Ditolak Keluarga /
Tragedi Cinta Ramli-Isa,
Bunuh Diri karena Uang Panai Ditolak Keluarga
Selasa, 09 Juli 2019 - 21:19:34 WIB

Jakarta (Bidikoline.com) - Kisah cinta Ramli (37) dan Isa (31) di Jeneponto berujung tragis. Mahalnya uang panai menjadi masalah yang dihadapi mereka.

Ramli dan Isa adalah pasangan kawin lari di Jeneponto, Sulawesi Selatan. Kawin lari dalam budaya Bugis-Makassar disebut silariang. Mereka kawin lari karena Ramli tak bisa membayar panai ke orang tua Isa.

Uang panai, sering juga ditulis panai' atau panaik, merupakan uang yang wajib diserahkan pihak laki-laki ke keluarga pihak perempuan yang hendak diperistri. Orang tua Isa mematok panai sebesar Rp 15 juta.

"Kami nekat kawin lari, saya nikahi dia karena saya inginkan dia. Saya kembali meminta rujuk sama keluarganya tapi kembali ditolak karena mahar tidak cukup," kata Ramli saat ditemui detikcom di kediamannya, Jeneponto, Senin (8/7/2019) malam.

Baca juga: Kecewa Lamaran Pria Ditolak karena Mahar, Isa Tewas Minum Racun

Bagi Ramli, mendapatkan uang Rp 15 juta bukan perkara mudah. Namun dia berhasil memiliki uang Rp 10 juta. Dia akan menyerahkan uang itu ke orang tua Isa, supaya dia dan keluarga pasangannya itu bisa rukun. Namun orang tua Isa tetap tak terima dan bertahan pada nominal Rp 15 juta.

Berdasarkan keterangan kakak kandung Isa bernama Hamid, nominal Rp 15 juta dipatok berdasarkan perkiraan biaya menggelar resepsi. Uang Rp 10 juta dinilainya tak akan cukup.

"Sekarang semuanya serba mahal, uang Rp 10 juta itu kami rasa pasti tidak mencukupi," kata Hamid, Selasa (9/7) dini hari.

Kata Hamid, Ramli sempat kembali mengusahakan rujuk dan mengakhiri kawin larinya. Keluarga Isa setuju nominal uang panai sebesar Rp 10 juta, sebagaimana sebelumnya diusulkan Ramli. Namun ternyata Ramli hanya bisa membawa Rp 5 juta.

"Artinya, dia tidak bisa memegang kata-kata, kami pun kembali tidak sepakat," kata Hamid.

Hingga sekitar sepekan lalu, Isa nekat meminum racun rumput. Ramli melarikan Isa ke Puskesmas, kemudian membawanya ke Rumah Sakit Padjonga Dg Ngalle di Kabupaten Takalar. Isa dirawat lewat jalur umum karena tidak memiliki BPJS. Di hari ketiga, Isa pulang karena Ramli tak lagi punya duit untuk membayar biaya perawatan.

"Di rumah ini saya rawat sendiri. Tapi saya juga harus pergi bekerja mencari nafkah," kata Ramli sambil memperlihatkan obat Isa. (dtk)


Berita Lainnya :
  • Bupati Nias Selatan Berangkatkan Calon Mahasiswa Program 3 In One 2019
  • Pemprov Riau Gelar Rakor Review Iuran Budget Sharing TA 2020
  • Gubri Temui Anggota DPR RI Asal Riau
  • 235 KK Terima Bantuan dari Yayasan Pewarta Pekanbaru dan Alfamart
  • Wako Lepas Dua Finalis Bintang Radio 2019 ke Batu Malang
  • Plh Sekko Hadiri Baksos Operasi Katarak Lions Club
  • Gubri Tertarik Inovasi Dashboard Lancang Kuning Tangani Karhutla
  • Bupati Suyatno Lakukan Prosesi Pelepasan Almarhum Muzakar
  • Bupati Mursini Kantongi Tujuh Nama Yang Bakal Jadi Wakilnya
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan