Senin, 20 Mei 2024
Follow Us:
11:13 WIB - Pj Gubri Dukung Penuh Parade Bhineka Tunggal Ika FPK Riau | 11:13 WIB - Bersama Ribuan Warga Kabupaten Kampar Se-Riau, Pj Bupati Kampar Apresiasi Bagholek Godang | 11:13 WIB - Bupati Bengkalis Buka Pelatihan TPHD | 11:13 WIB - Pererat Silaturahmi, Bupati Bengkalis Hadiri Halal Bi Halal IKMKB Jakrta | 11:13 WIB - Bupati Rohul Hadiri Milad IKJR ke 18 di Kabupaten Siak | 11:13 WIB - Bupati Siak Alfedri Hadiri Pelantikan FKPP di Ponpes Amanah Tarbyah Islamiyah Sabak Auh
/ Entertainment / 10 Alasan untuk Menjauhkan Anak Anda dari Layar HP dan TV /
10 Alasan untuk Menjauhkan Anak Anda dari Layar HP dan TV
Kamis, 22 Juni 2023 - 11:53:50 WIB

TERKAIT:
   
 
BIDIKONLINE.COM - TIDAK ada TV. Tidak ada Ponsel. Tidak ada iPad. Tidak ada laptop. Tidak ada layar apa pun, terutama sebelum usia 2 tahun.

American Academy of Pediatrics merekomendasikan agar orang tua “menempatkan batasan yang wajar pada media hiburan” dan tidak mengizinkan waktu layar apa pun untuk anak di bawah 2 tahun. Namun, terlepas dari rekomendasi ini, menurut studi tahun 2010 oleh Henry J. Kaiser Family Foundation, anak-anak berusia antara usia 8 dan 18 menghabiskan sekitar 7½ jam menggunakan media hiburan per hari:

Sebuah survei nasional oleh Kaiser Family Foundation menemukan bahwa dengan teknologi yang memungkinkan akses media hampir 24 jam saat anak-anak dan remaja menjalani kehidupan sehari-hari mereka, jumlah waktu yang dihabiskan kaum muda dengan media hiburan telah meningkat secara dramatis, terutama di kalangan kaum muda minoritas.

Saat ini, anak usia 8-18 tahun mencurahkan rata-rata 7 jam 38 menit (7:38) untuk menggunakan media hiburan sepanjang hari (lebih dari 53 jam seminggu). Dan karena mereka menghabiskan begitu banyak waktu ‘multitasking media’ (menggunakan lebih dari satu media pada satu waktu), mereka benar-benar berhasil mengemas konten media senilai total 10 jam dan 45 menit (10:45) ke dalam 7 media tersebut.

Itu merupakan waktu yang sangat banyak di depan layar. Dan untuk alasan ini, saya tahu bahwa, di zaman sekarang ini, sikap tanpa layar saya mungkin tampak sangat aneh. Tapi saya baik-baik saja dengan itu. (Sebagian karena, alhamdulillah, sebagai seorang anak saya sendiri tumbuh tanpa TV.)

Anda mungkin bertanya pada diri sendiri saat ini. Apa pengaruh buruk layar ponsel atau televisi bagi anak-anak?

Mengurangi Rentang Perhatian/Konsentrasi Anak
Layar atau screen memberikan gambar berkedip cepat, yang berkorelasi dengan rentang konsentrasi yang lebih pendek. Paparan terus-menerus terhadap gambar yang berkedip seperti itu dapat mengikis rentang perhatian anak-anak.

Dan kemudian kita melihat tingkat diagnosis ADHD yang meningkat.

Membuat Anak Tidak Suka Membaca
Layar akhirnya menjadi sumber hiburan utama, sehingga bentuk kegiatan yang lebih tenang seperti membaca, menggambar, menulis, teka-teki, dll., menjadi membosankan jika dibandingkan dengannya.

TV menyajikan ekstravaganza cahaya dan suara yang menarik. Buku-buku hanya diam.

Jika sudah seperti itu, bagi anak membaca menjadi hal sulit dan melelahkan jika dibandingkan dengan melihat layar. TV jauh lebih mudah. Menjadi aktif sekarang seperti pekerjaan rutin.

Banyak Waktu Terbuang
Layar menghabiskan banyak waktu. Ada begitu banyak cara yang lebih baik, lebih bermanfaat, produktif, dan bermanfaat bagi seorang anak untuk menghabiskan tahun berharga masa kanak-kanak mereka, daripada sekadar bermalas-malasan di depan layar meski hanya satu atau dua jam sehari.

Waktu mereka jauh lebih baik dihabiskan untuk menjelajah, menyatukan berbagai hal, bertualang, berbicara atau bermain dengan orang tua atau saudara kandung, membaca atau melihat gambar di buku (jika anak terlalu kecil untuk membaca) dan berada di luar ruangan.

Kurang Bermain di Luar Ruangan
Layar sebagian besar menggantikan waktu yang dihabiskan di luar ruangan.

Kita perlahan-lahan, selama beberapa dekade terakhir, menjadi negara dengan orang-orang yang lebih malas dan tidak banyak bergerak. Kita menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan daripada di luar ruangan; dan dengan setiap generasi baru, kita menghabiskan lebih sedikit waktu di luar rumah daripada para pendahulu kita.

Sebelum era modern dan layar full screen yang kita temukan sekarang, orang-orang biasa menghabiskan banyak waktu di luar ruangan dan di alam, yang terbukti meningkatkan suasana hati dan kesehatan fisik dan mental secara keseluruhan (tingkat Vitamin D yang lebih tinggi, tingkat yang lebih rendah dari depresi, dll).

Namun, sekarang, kita menghabiskan banyak waktu di dalam ruangan, duduk di sofa, melihat layar. Pergeseran dari luar ke dalam ruangan ini telah memengaruhi kesehatan kita bersama. Kita sekarang lebih sakit, kurang sehat, dengan sistem kekebalan yang lebih lemah dan tubuh yang lebih rentan daripada orang-orang sebelum kita. Khususnya untuk anak-anak, berada di luar sangat penting untuk perkembangan kesehatan mereka.

Obesitas
Kita secara berkala disajikan berita tentang epidemi obesitas nasional, dan bahwa obesitas pada masa kanak-kanak secara khusus merupakan sesuatu yang selalu tinggi.

Tentu saja, jenis makanan yang kita makan sangat berkaitan dengan fenomena ini, tetapi begitu juga jumlah waktu yang kita habiskan untuk duduk. Semakin aktif seseorang, semakin baik. Layar memaksa kita untuk duduk dan tidak banyak bergerak, yang kemudian perlahan-lahan membentuk kebiasaan — dan preferensi untuk — duduk dalam waktu lama daripada aktif bergerak.

Kecanduan
Anak-anak (dan juga orang dewasa) sebenarnya sangat bisa kecanduan perangkat elektronik, seperti iPad, smartphone, TV, dll.

Mereka menjadi tergantung pada perangkat ini dan menggunakannya sebagai bentuk hiburan eksklusif mereka. Tanpa mereka, beberapa anak mengalami kehancuran besar dan satu-satunya cara untuk menenangkan mereka dan membuat mereka tenang adalah dengan menyerahkan perangkat itu kepada mereka. Tragisnya, ini bahkan terjadi pada anak-anak berusia 2 tahun.

Gangguan Komunikasi
Di era digital kita, banyak orang mengganti komunikasi tatap muka dengan pesan teks dan media sosial. Alih-alih memiliki koneksi kehidupan nyata secara langsung, dengan kontak mata dan sentuhan fisik (yang dibutuhkan manusia secara perkembangan), anak-anak terbiasa berkomunikasi pada tingkat yang lebih dangkal, murni melalui teks dan pesan tertulis.

Ini menghambat pertumbuhan emosional dan keterampilan interpersonal.

Pornografi
Semakin banyak anak terpapar layar, semakin mereka mengkonsumsi program budaya masyarakat Barat modern, yang, tentu saja, penuh dengan konten seksual, kekerasan, dan bahasa kotor.

Sebagai Muslim, apakah orang dewasa atau anak-anak, ini adalah kebalikan dari apa yang ingin kita lihat. Dan itu jauh lebih buruk untuk anak-anak.

Kurang Taat Kepada Orang Tua
Ada 2 alasan untuk kerusakan ini. Yang pertama adalah bahwa dalam konten anak-anak, termasuk kartun, orang tua digambarkan sebagai badut kikuk yang tidak tahu apa-apa dan terus-menerus diakali dan diperdaya oleh anak-anak mereka sendiri. Dalam begitu banyak kartun dan pertunjukan anak-anak, anak-anak bertindak sembrono dan tidak sopan terhadap orang tua mereka yang bodoh.

Elemen kedua untuk ini adalah ketika seorang anak menonton TV dan Anda mencoba memanggil mereka (untuk makan malam; untuk membantu Anda dengan sesuatu; untuk mengerjakan pekerjaan rumah; dan seterusnya), anak itu jauh lebih lambat untuk merespons untuk panggilan Anda. Mereka terlalu asyik dengan apa pun yang berkedip di depan mata mereka, di layar, untuk memperhatikan Anda memanggil nama mereka beberapa kali. Anda, sebagai orang tua, terpaksa bersaing dengan TV untuk mendapatkan perhatian anak Anda.

Konsumerisme
Televisi, dan sekarang bahkan YouTube, sangat bergantung pada iklan.

Setiap beberapa menit, acara tersebut dijeda untuk memberi jalan bagi iklan, dan anak-anak Anda akan menonton iklan dengan penuh perhatian seperti mereka menonton acara yang sebenarnya.

Perusahaan mengandalkan audiens yang terpikat ini untuk menanamkan dalam diri mereka keinginan buatan untuk mengkonsumsi produk mereka, yang pasti menghasilkan pendapatan untuk bisnis mereka.

Menghindari layar memungkinkan Anda menjauhkan anak-anak Anda dari parade produk tanpa akhir ini, dan menyelamatkan mereka dari terlalu jauh ke dalam mentalitas konsumeris yang mengelilingi kita dari segala arah, seperti yang dilansir dari hidayatullah. (*)



Berita Lainnya :
  • Pj Gubri Dukung Penuh Parade Bhineka Tunggal Ika FPK Riau
  • Bersama Ribuan Warga Kabupaten Kampar Se-Riau, Pj Bupati Kampar Apresiasi Bagholek Godang
  • Bupati Bengkalis Buka Pelatihan TPHD
  • Pererat Silaturahmi, Bupati Bengkalis Hadiri Halal Bi Halal IKMKB Jakrta
  • Bupati Rohul Hadiri Milad IKJR ke 18 di Kabupaten Siak
  • Bupati Siak Alfedri Hadiri Pelantikan FKPP di Ponpes Amanah Tarbyah Islamiyah Sabak Auh
  • Korban Sampan Tenggelam di Inhu Ditemukan Meninggal Dunia
  • Pemko: Rangkaian PPDB Tidak Dipungut Biaya
  • Kebutuhan Hewan Kurban di Pekanbaru Diperkirakan Sama dengan Tahun Lalu
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan