Kasus positif Covid-19 di Provinsi Riau semakin menggila. Sudah ribuan warga yang menjadi korbannya dan harus dirawat di rumah sakit. Seb...[read more] "> Kasus positif Covid-19 di Provinsi Riau semakin menggila. Sudah ribuan warga yang menjadi korbannya dan harus dirawat di rumah sakit. Seb" />
Jum'at, 30 Oktober 2020
Follow Us:
11:59 WIB - Arsenal Bungkam Dundalk 3-0 | 11:59 WIB - Pjs Bupati Siak Puji Kelas Kominfo Riau | 11:59 WIB - Gubri Serahkan Dana Zakat Baznas Riau Tahun 2020 | 11:59 WIB - Sembuh 221, Pasien Corona di Riau Tambah 260 Orang | 11:59 WIB - PPK Pekanbaru Bersama PJR Polda Riau Bagikan Seribu Masker | 11:59 WIB - Disinyalir Pekerjaan Proyek Tanpa Pengawasan
/ Pekanbaru / Polda Riau Luncurkan Satgas Pemburu Teking Covid-19 /
Polda Riau Luncurkan Satgas Pemburu Teking Covid-19
Senin, 21 September 2020 - 09:05:24 WIB

PEKANBARU (Bidikonline) - Kasus positif Covid-19 di Provinsi Riau semakin menggila. Sudah ribuan warga yang menjadi korbannya dan harus dirawat di rumah sakit. Sebagian besar kasus Covid-19 tersebut berada di Pekanbaru.

Salah satu penyebab terus meningkatnya trend kasus Corona adalah karena masyarakat abai dengan penerapan protokol kesehatan, seperti tidak menggunakan masker saat keluar rumah, tidak mencuci tangan, dan tidak menjaga jarak.

Hal ini menjadi atensi dari Polda Riau. Bahkan pihak kepolisian akan memburu masyarakat yang teking (bandel) karena tidak mengindahkan protokol kesehatan Covid-19.

Hal itu diungkapkan Kapolda Riau, Irjen Pol Agung Setya Imam Effendi saat meluncurkan Satgas Pemburu Teking Covid-19 operasi yustisi di Kantor Walikota Pekanbaru, Ahad (20/9/2020).

"Ini adalah upaya kita untuk meningkatkan dari apa yang selama ini sudah kita laksanakan yaitu operasi yustisi, menjadi operasi untuk kita memburu teking Covid-19," ucap Agung.

Tujuannya agar semua masyarakat disiplin terhadap protokol kesehatan Covid-19. "Operasi yustisi kita tingkatkan menjadi lebih serius yaitu operasi memburu teking Covid-19. Jadi masyarakat bukan saja kita imbau, tetapi akan kita buru juga masyarakat yang masih bandel," lanjutnya.

Lebih jauh, masyarakat yang masih melanggar protokol kesehatan Covid-19 akan diberikan sanksi seperti sanksi administratif dan sanksi yang sudah diatur dalam Peraturan Walikota dan Gubernur.

"Sebentar lagi kita akan memiliki peraturan daerah, tentu ini akan menjadi dasar kita semuanya untuk menjadi payung hukumnya dalam menegakkan disiplin protokol kesehatan. Untuk personel yang kita kerahkan di Pekanbaru ada 387 personel yang terdiri dari Satgas gabungan Covid-19," imbuhnya.

"Teking ini kami mengambil namanya dari diskusi kami beberapa masyarakat Riau untuk mengidentifikasi orang-orang yang keras kepala. Dan mereka yang keras kepala untuk tidak mematuhi protokol kesehatan Covid-19 itu yang akan menjadi sasaran kita terutama tidak yang tidak menggunakan masker," pungkasnya. (ckp)


Berita Lainnya :
  • Arsenal Bungkam Dundalk 3-0
  • Pjs Bupati Siak Puji Kelas Kominfo Riau
  • Gubri Serahkan Dana Zakat Baznas Riau Tahun 2020
  • Sembuh 221, Pasien Corona di Riau Tambah 260 Orang
  • PPK Pekanbaru Bersama PJR Polda Riau Bagikan Seribu Masker
  • Disinyalir Pekerjaan Proyek Tanpa Pengawasan
  • Pemuda Pancasila di Pekanbaru Gelar Cukur Rambut di Panti Jompo
  • Pemko Dumai Sambut Kunker DPRD Kabupaten Sijunjung
  • Tim Gabungan Jaring Lagi 111 Pelanggar Protokol Kesehatan
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan