Kabupaten Kuantan Singingi, mendapatkan alokasi pembiayaan kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi tersier (RJIT) tahun 2020 sebanyak 1.00...[read more] "> Kabupaten Kuantan Singingi, mendapatkan alokasi pembiayaan kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi tersier (RJIT) tahun 2020 sebanyak 1.00" />
Minggu, 28 Februari 2021
Follow Us:
23:09 WIB - Bupati Kampar Hadiri Pisah Sambut Kajari Kampar | 23:09 WIB - Siti Aisyah Nakhodai TP PKK Bengkalis | 23:09 WIB - Bupati dan Wakil Bupati Meranti Disambut Hangat Sekdakab Meranti, Forkopimda dan Masyarakat | 23:09 WIB - CSIS: Kartu Prakerja dan UU Ciptaker Solusi yang Melengkapi | 23:09 WIB - Kapolres Inhil dan Istri Bersama Jajarannya Divaksin Covid-19 | 23:09 WIB - Komplotan Pencuri Mobil dan Motor Diringkus Polisi Pekanbaru
/ Kuantan Singingi / Kuansing Dapatkan Alokasi RJIT untuk Seribu Hektar /
Kuansing Dapatkan Alokasi RJIT untuk Seribu Hektar
Rabu, 30 Desember 2020 - 09:04:41 WIB

TELUKKUANTAN (Bidikonline)  - Kabupaten Kuantan Singingi, mendapatkan alokasi pembiayaan kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi tersier (RJIT) tahun 2020 sebanyak 1.000 hektare dengan total dana Rp1,17 miliar lebih.

Menurut Ir. Emmerson, Kepala Dinas Pertanian Kuansing, program tersebut dilaksanakan melalui tugas pembantuan Provinsi Riau. Dimana, dana Rp1,17 miliar dikelola oleh 15 kelompok tani di tiga kecamatan.

Rinciannya, 5 kelompok tani di Kecamatan Gunungtoar, 10 kelompok tani Kecamatan Benai dan 2 kelompok tani di Kecamatan Kuantan Tengah.

u "Alhamdulillah, kegiatan RJIT ini berjalan dengan baik. Semua pekerjaan hampir selesai, hanya tinggal finishing. Kita optimis, selesai tepat waktu," ujar Kadis Emmerson saat meninjau kegiatan RJIT di Desa Bandaralai, Senin (28/12/2020) kemarin siang.

Dalam kesempatan ini, Emmerson didampingi Plt Kabid Sarana Prasarana, Rudi Achmad Haryadi, SPt.

Dikatakan Kadis Emmerson, kegiatan RJIT dilaksanakan di 32 provinsi dan alokasi anggaran terbesar berada di Kabupaten Kuansing.

"Hal ini tentu tak terlepas dari peran serta dan koordinasi seluruh petugas yang terkait dengan kegiatan ini, baik tingkat provinsi, kabupaten maupun kecamatan," ujar Kadis Emmerson.

Program ini, lanjut Kadis Emmerson, bertujuan untuk meningkatkan kinerja jaringan irigasi. Sehingga dapat meningkatkan perluasan area tanam, indeks pertanaman dan produktifitas serta membangun dan rasa memiliki jaringan irigasi yang telah direhabilitasi.

"Program ini juga menimbulkan dampak terhadap ekonomi petani. Sebab, mereka yang mengerjakannya. Kemudian, jaringan tersier sudah dibangun tentu meningkatkan indeks tanam yang tadinya hanya bisa sekali setahun menjadi dua atau lebih," terang Kadis Emmerson.

Dengan program RJIT ini, kata Kadis Emmerson, menambah luas lahan persawahan yang teraliri air. Dengan volume yang sama, air yang dialirkan dapat mengairi sawah yang lebih luas.

"Karena air ini didistribusikan secara efektif dan efisien," ujar Kadis Emmerson.

Kendati demikian, peran serta Dinas PUPR Kuansing sangat diharapkan, mengingat kewenangan pengelolaan dan perawatan jaringan irigasi sekunder berada di bawah dinas tersebut. Emmerson sudah berkoordinasi dengan Kadis PUPR dan menyatakan siap bersinergi dalam mewujudkan pertanian Kuansing yang lebih maju.

"Ke depan, kami akan terus berupaya untuk meraih dana pusat dalam mensukseskan ketahanan pangan, salah satunya melalui program RJIT," ucap Kadis Emmerson.

Kabar baiknya, untuk tahun 2021 Kuansing mendapat alokasi RJIT sebesar Rp3,8 miliar. Nantinya, anggaran tersebut akan didistribusikan ke tiga kecamatan. Yakni, Cerenti, Kuantan Tengah dan Sentajo Raya.

"Saya menerima informasi ini dari Kadis PTPH Riau, bahwa tahun depan Kuansing akan menerima anggaran RJIT sebesar Rp3,8 miliar, tiga kali lipat dari tahun ini," kata Kadis Emmerson.

Kabupaten Kuansing masuk dalam klaster ketahanan pangan Provinsi Riau, sehingga mendapat perhatian khusus dari Provinsi Riau dengan rencana bantuan berupa bibit benih padi, traktor roda empat sebanyak 19 unit, RMU sebanyak 2 unit, dryer/VD 2 unit, transplanter 35 unit dan combine HB 10 unit.

"Kita berharap, dengan pengelolaan irigasi dan drainase yang baik akan mendukung ketahanan pangan khususnya di Kuansing. Sebab, adanya jaminan ketersediaan air yang baik, maka petani bisa menanam kapan saja. Sehingga, produksi pertanian mudah untuk ditingkatkan," harap Kadis.

"Kemudian, jika produksi meningkat tentu mengurangi ketergantungan pasokan pangan dari daerah lain. Bahkan, dapat menjadi swasembada pangan yang pada akhirnya meningkatkan pendapatan melalui usaha agribisnis," jelas Emerson.(kom)


Berita Lainnya :
  • Bupati Kampar Hadiri Pisah Sambut Kajari Kampar
  • Siti Aisyah Nakhodai TP PKK Bengkalis
  • Bupati dan Wakil Bupati Meranti Disambut Hangat Sekdakab Meranti, Forkopimda dan Masyarakat
  • CSIS: Kartu Prakerja dan UU Ciptaker Solusi yang Melengkapi
  • Kapolres Inhil dan Istri Bersama Jajarannya Divaksin Covid-19
  • Komplotan Pencuri Mobil dan Motor Diringkus Polisi Pekanbaru
  • Wako dan Wawako Dumai Gelar Ramah Tamah Bersama Legislator
  • Penegakan Prokes Covid-19 di Inhil Terus Dilakukan
  • Panglima TNI Dan Kapolri Bakar Semangat Satgas Nemangkawi
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan