Lingkar Survei Indonesia (LSI) Denny JA merilis empat sosok King Maker yang akan menjadi penentu calon Presiden dan calon Wakil Presiden ...[read more] "> Lingkar Survei Indonesia (LSI) Denny JA merilis empat sosok King Maker yang akan menjadi penentu calon Presiden dan calon Wakil Presiden " />
Senin, 30 Januari 2023
Follow Us:
15:33 WIB - Buka MTQ ke-18 Kelurahan Rejosari, Ini Pesan Camat Tenayan Raya | 15:33 WIB - Bupati Afrizal Sintong Resmikan SPAM di Bagan Punak Pesisir | 15:33 WIB - Bupati Wardan Kukuhkan Pengurus Forum RT RW se-Inhil | 15:33 WIB - Pj Bupati Panen Raya Sekaligus Penanaman Jagung Manis di Desa Pulau Birandang | 15:33 WIB - Bupati Rezita Lantik Karang Taruna 14 Kecamatan di Inhu | 15:33 WIB - Pemko Pekanbaru Akan Anggarkan Rp67 Miliar untuk Pilkada 2024
/ Politik / Survei: Ada Empat King Maker Penentu Capres-Cawapres 2024 /
Survei: Ada Empat King Maker Penentu Capres-Cawapres 2024
Rabu, 21 Desember 2022 - 14:44:29 WIB

TERKAIT:
   
 
JAKARTA (bidikonline) - Lingkar Survei Indonesia (LSI) Denny JA merilis empat sosok King Maker yang akan menjadi penentu calon Presiden dan calon Wakil Presiden pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2024, mendatang.

Empat sosok yang menjadi King Maker ini adalah Megawati Soekarnoputri, Airlangga Hartarto, Prabowo Subianto, dan Surya Paloh.

“King maker dalam penelitian kami adalah mereka atau pihak atau orang yang memegang kunci penuh dalam penentuan capres-cawapres,” kata Peneliti LSI, Fitri Hari saat pemaparan secara daring, Selasa (20/12/2022).

Selain menjadi penentu, empat sosok ini juga dinilai menjadi pemegang tiket penuh dalam Pilpres 2024 mendatang. Dengan kata lain, mereka memiliki legal formal untuk bisa mencalonkan sosok yang didukungnya maju pada kontes Pilpres 2024.

Sebagaimana diketahui, UU Pemilu menyebutkan calon presiden adalah seseorang yang didaftarkan oleh partai politik atau gabungan partai politik yang memiliki 20 kursi atau 25 suara nasional. Karena itu, para King Maker inilah orang-orang yang memenuhi syarat tersebut untuk bisa mengusung capres dan cawapres.

“Jadi mereka ini yang memiliki legal formal dalam penentuan capres di Pilpres mendatang,” kata Fitri.

Dijelaskan Fitri, Megawati terpilih sebagai King Maker karena partainya, PDIP sudah mengantongi tiket penuh untuk bisa mencalonkan pasangan capres dan cawapres. Bahkan tanpa berkoalisi pun, PDIP dianggap sudah bisa memenuhi persyaratan.

“Artinya tidak perlu berkoalisi dengan partai lain pun sudah dianggap memenuhi persyaratan 20 persen, seperti kita ketahui PDIP sebagai pemenang pemilu dengan perolehan kursi 128 dan presentasi 22,26 persen, Megawati King Maker pertama,” kata Fitri.

Sementara itu sosok Airlangga karena dianggap sebagai pionir dari Koalisi Indonesia Bersatu (KIB). Koalisi KIB terdiri Partai Golkar yang memiliki 85 kursi (14,78 persen), PAN dengan 44 kursi (7,65 persen), dan PPP dengan 19 kursi (3,3 persen).

“Kalau kita akumulasikan akan ada jumlah 148 kursi dengan persentase 25,73 persen. Ini sudah memenuhi syarat untuk mencalonkan capres dari koalisi ini. Itu kenapa kita identifikasi Airlangga sebagai King Maker kedua,” kata Fitri.

Sementara itu, menurut survei LSI, Prabowo merupakan satu dari tiga capres dengan elektabilitas relatif tinggi, dan lagi Prabowo merupakan tokoh sentral Gerindra dan merupakan partai pemenang ketiga terbesar di Indonesia. Karenanya, LSI Denny JA mengidentifikasi Prabowo sebagai King Maker ketiga.

“Kalau kita cek bersama hasil temuan survei nasional kita, elektabilitas tertinggi, teratas ini adalah Ganjar dengan perolehan suara 25,8 persen, Prabowo 23,9 persen, dan Anies Baswedan 17,8 persen,” ujar Fitri.

Prabowo dalam konteks di sini sebagai capres dengan elektabilitas pertama selisih 1,9 persen dibawah Ganjar Pranowo. Gerindra memiliki jumlah kursi 78 dengan persentase 13,5 persen. Untuk memenuhi persyaratan UU Pemilu diperlukan sebanyak 37 kursi atau 6,43 persen karena syarat minimalnya memperoleh 115 kursi dengan persentase 20 persen.

“Inilah alasan kenapa kita mengidentifikasi Prabowo sebagai King Maker ketiga, pertama karena elektabilitas dan kedua karena adanya potensi memiliki tiket meskipun masih kurang tapi dianggap memiliki potensi memiliki tiket pencapresan,” kata Fitri.

Nama terakhir adalah Ketua Umum Partai Nasdem, Surya Paloh menjadi King Maker setelah mengusung Anies Baswedan. Anies merupakan cawapres dengan elektabilitas tinggi 17,8 persen dan hal ini menjadi alasan mengapa Surya Paloh dianggap sebagai King Maker keempat.

Selain itu Surya Paloh dengan partai Nasdem dianggap bisa menghidupkan dua kartu partai yang beroposisi hari ini, seperti partai Demokrat 45 kursi (9,39 persen) dan PKS 50 kursi (8,7 persen). Kalau kita jumlahkan kedua partai ini 104 kursi (18,09 persen) sedangkan Nasdem memiliki 59 kursi dengan persentase 10,26 persen.

“Kalau kita akumulasikan, maka jumlahnya 163 kursi dengan persentase 28,35 persen. Tentu saja jumlah ini sudah lebih dari cukup untuk mengantarkan atau memiliki satu tiket kandidat capres cawapres dari koalisi ini,” terangnya.***



Berita Lainnya :
  • Buka MTQ ke-18 Kelurahan Rejosari, Ini Pesan Camat Tenayan Raya
  • Bupati Afrizal Sintong Resmikan SPAM di Bagan Punak Pesisir
  • Bupati Wardan Kukuhkan Pengurus Forum RT RW se-Inhil
  • Pj Bupati Panen Raya Sekaligus Penanaman Jagung Manis di Desa Pulau Birandang
  • Bupati Rezita Lantik Karang Taruna 14 Kecamatan di Inhu
  • Pemko Pekanbaru Akan Anggarkan Rp67 Miliar untuk Pilkada 2024
  • Bupati Afrizal Sintong Resmikan Rumah Sakit Awal Bros di Baganbatu Rohil
  • Bupati Siak Minta Perusahaan Proaktif Tanggulangi Bencana Banjir
  • Sepanjang 2022, DJP Riau Berhasil Kumpulkan Pajak Rp21,77 Triliun
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan